Dalam dunia pelaburan pasti tidak boleh lepas dari risiko. Undang-undang yang berlaku adalah semakin besar potensi keuntungan, maka semakin besar pula potensi risiko. Ya ‘risk and reward’ berbanding lurus. Atau mungkin kalimat yang sering kita dengar adalah ‘High Risk High Gain’ dan sebaliknya ‘No Risk No Gain’.

Bagaimana dengan forex? Forex tergolong dalam jenis pelaburan dengan risiko yang paling tinggi. Hal ini sudah pasti, dan bila anda cari dalam artikel manapun pasti mengutarakan hal ini.

Statistik bercakap bahawa, 90% trader akan berakhir dengan kekalahan. Ya ini adalah faktanya, mahu tidak mahu, suka atau tidak suka, kita, anda, harus memahami dan memaknai secara benar maklumat statistik diatas. Atau boleh pula diumpamakan hanya 1 orang yang berjaya, dari 10 orang yg terjun ke dalam trading forex.
Jadi boleh disimpulkan bahawa trading forex itu dari kebarangkalian untuk menang rendah dan juga point kedua, trading forex itu tidak mudah.

Yang mungkin terasa menggelikan adalah: Justeru dengan adanya kemudahan-kemudahan dalam trading forex, malah membuat trading forex itu sendiri menjadi sangat berisiko. Apa itu? salah satunya adalah apa yang di sebut margin

Margin trading adalah sistem dimana membolehkan trading dilakukan hanya dengan menggunakan jaminan saja (margin = jaminan). Dengan menggunakan sistem ini peniaga mempunyai potensi untuk mendapatkan keuntungan besar walau hanya dengan modal kecil. Mari kita lihat contoh berikut ini. Misalnya harga pair GBP / USD: 1.2000, modal $10,000 pound, dengan pergerakan post setiap hari 100-200 pips. Maka contoh pengiraan keuntungan ketika profit adalah (1.2200-1.2000) X 10,000 pound = $200 pound.

Bagaimana kalau dengan menggunakan sistem margin?
Dengan sistem margin, anda boleh melakukan trading hanya dengan sebahagian dari modal yang seharusnya. Contohnya broker menerima margin 1% maka pada contoh diatas anda jadi boleh melakukan trade diatas hanya dengan modal 1% x 10,000 pound = 100 pound sahaja, dan dengan potensi keuntungan tetap sama iaitu usd $200 pound.
note: dalam forex 1% (1: 100) ini juga biasa disebut leverage. Pada broker-broker tertentu ada yang memudahkan leverage hingga (1: 500)

Namun dari fenomena margin tersebut, apa yang boleh kita yang bermaksud: sederhana sahaja, dengan modal 100 pound potensi + atau – adalah 200 pound per hari, jadi modal anda boleh lenyap hanya dalam hitungan hari, jam, atau minit. Jadi sebaiknya anda benar-benar memberi perhatian kepada perkara ini.

Masih ada hubungannya dengan sistem margin trading ini. Dengan sistem margin, maka kita boleh melakukan trading hanya dengan modal yang kecil. Dalam praktiknya modal kecil justru dalam banyak kes menyebabkan peniaga-peniaga menderita kekalahan. Hal ini boleh dibaca pada artikel selanjutnya di seputarforex.

Hal lain yang memperbesar risiko adalah: kemudahan-kemudahan seorang peniaga untuk boleh memulakan melakukan trading forex dengan cepat dan sangat mudah. Ya, saat ini broker-broker sangat memanjakan trader baru (akan mulai) dengan kemudahan dengan promosi bonus dan sebagainya. Seorang peniaga boleh memulakan trading hanya dalam masa beberapa hari atau jam. Dunia forex adalah dunia di mana peniaga harus benar-benar memahami dan memerlukan pembelajaran. Terlalu cepat masuk sama saja dengan bunuh diri, boleh dipastikan dana / modal akan habis kalah. Dalam keadaan di mana kita hanya memasukkan sedikit dana justeru boleh menjadi bahan pembelajaran yang sangat berkesan. Tetapi bagaimana jikalau ternyata dana yang dimasukkan dalam jumlah yg sangat besar. Tentu sangat menyakitkan sekali, apalagi jika itu berlaku dalam masa yang singkat.

Forex adalah modal pelaburan / trading high risk. Kejahilan akan membuat faktor risiko membesar, sebaliknya semakin dalam pengetahuan, akan membuat keuntungan yang lebih menjanjikan.

Oleh itu, sabar dan jangan terburu-buru untuk menerjuni dunia trading forex. Jangan tergiur oleh janji-janji profit dan incomen financial yang menakjubkan. Memang hal ini akan menjadi pencetus atau daya penggerak yang kuat, namun tanpa diimbangi oleh maklumat yang benar, hal ini seperti dengan ‘orang buta yg semangat berlari menuju jurang’.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *